Create your blog and photo album with postbit
Create your blog and photo album

Create new post

Content:

Upload a picture:
Tags (keywords separated by comma)

Save Cancel
whitechocolate:   Followers: 0 ; Following: 0

Explore whitechocolate's photo albums:
Photos from posts (35)

Kenikmatan Bercinta Dengan 2 Wanita



cerita sex Saya berasal dari Tasikmalaya dan sudah 2 tahun menempuh kuliah di Jakarta. Di sini aku tinggal di sebuah rumah kost yang dihuni banyak mahasiswa perantauan sepertiku. Kisah ini bermula ketika aku sedang berbelanja ke sebuah mall di Jakarta. Aku tidak sendirian, tapi bersama 2 gadis teman kostku, mereka adalah Diana dan Sinta.

Keduanya cantik dan samasama warga keturunan sepertiku. Diana adalah seniorku semester akhir, sama2 jurusan manajemen denganku, sifatnya pendiam, banyak yang mengatakan dia judes karena jarang tersenyum, karena sifat tertutupnya inilah temannya cuma sedikit, tapi kalau sudah akrab ternyata orangnya baik dan menyenangkan. Dia sering membantuku dalam tugas2 kuliah. Hubungan kami seperti kakak adik, orangnya putih cantik, tinggi, rambut panjang, wajah oval dan bodinya ideal, kalau dilihatlihat mirip dengan Vivian Hsu, sedangkan Sinta seangkatan denganku tapi dari fakultas psikologi, pacarnya adalah salah satu temanku yang sedang belajar di luar negeri, sifatnya periang dan humoris, kadangkadang suka bercanda kelewatan, tingginya skitar 160 cm, bodinya langsing, berambut lurus sebahu, wajahnya putih licin dengan hidung mancung, dia dan aku termasuk beberapa dari segelintir orang yang dekat dengan Diana.

Malam itu langit sudah gelap kira2 jam 19:00, kami sudah selesai berbelanja dan sedang menuju tempat parkir bertingkat. Tempat itu sudah sepi dan gelap karena aku kebetulan parkir di tingkat agak atas jadi jarang ada kendaraan. Suasana di sana cukup menyeramkan hanya diterangi lampu remangremang. Tibatiba kami dikejutkan oleh 2 orang preman berpenampilan sangar yang menghadang jalan kami.

Hei babi, tunggu dulu kalau mau lewat serahin dulu duit yang kalian punya, ayoooo!!!! kata yang kurus gondrong itu.Wah gile bawa cewek juga nih dia, cakepcakep lagi, eh cewek mau main sama kita nggak! timpal temannya yang berambut cepak. Aku segera bergerak menepis tangan si cepak ketika hendak mengelus pipi Diana yang tampak ketakutan.Hei, hei.. kalau mau duit gua ada tapi jangan macammacan sama temanku! bentakku padanya.Rupanya mereka tidak terima dan si gondrong mengeluarkan pisau lipatnya dan menyerang ke arahku, aku menghindar dan menangkap pergelangan tangannya, kupuntir dengan jurus aikido yang kupelajari sejak SMA, Ci Diana, Sinta, cepat masuk ke mobil dan lari, jangan tunggu gua! seruku pada mereka seraya memberi kunci mobil pada Diana, mereka segera masuk ke mobil dan kudengar mesin sudah dinyalakan tapi bukannya lari malah menungguku.

Heh bangsat, mau jadi jagoan loe, ayo kita hajar dia dulu Wan baru kita kerjain cewek2nya, kata yang gondrong pada temannya. Si cepak menerjang ke arahku tapi kutendang perutnya sampai terhuyunghuyung ke belakang.Ayo masih berani maju? tantangku dengan memasang kudakuda. Yang cepak itu masih belum kapok, dia mengeluarkan pisaunya dan mencoba menusukku, kami sempat terlibat pertarungan seperti dalam filmfilm action. Tanganku sempat tersabet pisau dan membuat luka gores sepanjang kirakira 10 cm, namun aku berhasil merebut pisau si gondrong dan kupatahkan pergelangan tangannya, sementara yang cepak terkena tinjuku pada mulutnya sehingga terlihat darah pada bibirnya.

Sebenarnya aku mulai kewalahan tapi aku mencoba tetap tenang dengan menggertak mereka dengan pisau yang kurebut sambil berdoa dalam hati, kami terdiam sesaat lalu mereka perlahanlahan mundur, membalikkan badan dan kabur entah kemana, akhirnya berguna juga ilmu bela diri yang kupelajari selama ini. Aku segera masuk mobil, kusuruh Diana segera tancap gas, dengan wajah masih tampak tegang dia segera menjalankan mobil dan keluar dari situ.

Sinta berkata padaku, Ihh tangan kamu berdarah tuh, kamu nggak apaapa?. Sinta membantu mengobati lukaku dengan peralatan P3K di mobilku.Leo, kamu nggak apaapa, kita ke rumah sakit ya, sambung Diana.Ah nggak usah kok cuma luka gores aja, nggak sampai kena tulang lagi, tinggal diobatin dan diperban sendiri aja, kalian tenang sajalah, harusnya gua yang terima kasih pada kalian, kalian sudah gua suruh kabur dulu tapi malahan nungguin, kalau gua kalah tadi gimana coba!Leo, kamu masih anggap Cici ini temanmu nggak sih, kamu pikir kita tega ninggalin kamu sendirian kayak gitu! kata Diana dengan ketus dan menatap tajam ke arahku.Udah Ci, lagi nyetir jangan marahmarah, Leo kan tadi kuatir keselamatan kita juga, uuhh.. kamu sih asal omong! Sinta mencoba menenangkan sambil menyikut dadaku, aku diam saja daripada ribut sama cewek, bukannya takut tapi bikin pusing apalagi mendengar omelan Sinta kalau lagi bawel.

Sesampainya di kost, aku menyuruh mereka istirahat saja supaya tenang, aku sendiri segera masuk kamar. Kirakira jam 9 malam, aku sedang membaca tabloid Bola, pintuku diketuk, ternyata yang datang Diana dan Sinta yang sudah memakai pakaian tidur.Loh, ngapain kalian berdua ke sini malammalam begini?
tanyaku.Kita cuma mau berterima kasih barusan itu, kamu tadi hebat banget deh Le, mirip Jet Lee aja aksinya, puji Sinta dengan tersenyum.Boleh kami masuk, ngobrolngobrol sebentar? tanya Diana.Akhirnya kupersilakan mereka masuk juga mumpung belum ada yang lihat.

Gimana lukamu Le, sori banget ya demi kita kamu jadi gini, kalo nggak ada kamu nggak tau deh gimana nasib kami, kata Sinta sambil memegangi lenganku yang sudah diperban.Ah luka kecil, nggak lama juga sembuh kok, kalian tenang deh.Le, kamu hebat deh tadi, makannya kita ke sini rencananya mau membalas budi nih, kami ada hadiah kecil buat kamu, sahut Diana.Oh, nggak usah Ci, kita kan temen kok pake hadiahhadiahan segala.Eee, harus diterima lho kalo nggak gua nggak mau omong sama kamu lagi nih! sambung Sinta setengah memaksa.Ya, iya deh, aku terima aja biar kalian puas, makasih loh.Tapi loe tutup mata yah, soalnya ini surprise loh, katanya lagi.Wah, apa sih pake rahasia segala, ya udah deh, gua merem nih, kataku.Aku bersandar di ranjang sambil memejamkan mata, kudengar suara tirai ditutup dan Diana berkata, Awas jangan ngintip ya, ntar batal loh hadiahnya! disambung dengan suara Sinta ketawa cekikikan.

Akhirnya aku merasakan salah seorang duduk di sampingku dan meraih tanganku.Sudah siap? ternyata suara Diana.Sudah, boleh buka mata belum Ci?Tunggu bentar lagi. jawabnya.Tanganku disentuh

Post by whitechocolate (2017-08-03 00:23)

Tags: cerita sex

Post your comment:

Name: Email: Site:

Ngentot Dengan Pacar Baruku



cerita sex Terbaru ini dimulai pada sabtu siang, waktu itu saya masih disibukkan dengan urusan Data2 dan dokument gak jelas. karena jumlah yang saya copy kudu banyak, terpaksa saya mampir ke Denpasar tepatnya dijalan watu rengong untuk urusan photocopy. sampailah saya disalah satu tempat yang ga begitu besar yang pegawainya kebanyakan perempuan muda yang dandanannya lumayan semua. satu persatu dokumen saya keluarin dan saya minta perbanyak trus di jilid.harusnya ga akan ada cerita seru sampe kesini kalau bukan gara2 ada salah satu pegawai disitu yang coba2 tanya ini dan itu ke saya. awalnya saya biasa aja nanggepinnya, tapi mata saya mampir terus di arah cewek toge nya dia.

Besarnya mencurigakan dan gak sesuai dengan umurnya saya rasa. satu lagi yang bikin saya mau jawab2 adalah postur nya yang lebih tinggi dari saya. 1/2 jam udah disana dan mesin macet ntah kenapa akhirnya saya kudu rela nungguin beberapa menit lagi. tiba2 setan alas mulai bisik2 mesum ke otak saya dan saya mulai gantian iseng ke si cewek toge yang gak pindah dari depan saya. pertanyaan pertama saya adalah : cowoknnya kerja dimana.. apa dia kerja disini juga? dan jawaban dia adalah : kalau aku jawab..imbalan nya apa dan dia bilang nya agak bisik2.

saya jawab : terserah aja deh.. apa aja boleh..

dia jawab lagi : bener ya.. tapi serius ya

saya jawab : iya deh.. apa aja boleh

dia jawab : ngapain mikirin cowok om mending bebas sendirian

saya jawab : oh gitu ya

dia jawab : enak aja cuma oh gitu doang aku minta hadiah sekarang..

saya jawab : .. apa hadiahnya.. jangan aneh2.. mau dibeliin makanan apa..

dia jawab sambil bisik2 lebih pelan lagi : om traktir aku dugem ya..nanti malem

saya lemes tak berdaya.. dan liat dia berulang2 : oh gitu ya

dia jawab lagi : tuh kan.. boong pasti model begini.. suka boong

saya jawab : beneran niy .. mau dugem nanti malem..

dia jawab : beneran om.. catet no hp aku.. trus janjiain nya lewat sms aja.

skip janjian , ketemuan, sampe ke dia minta dianter ke diskotik diseputaran jalan legian kuta..

beberapa jam disana.. saya mulai suntuk, udah jam 3′an tapi si cewe yang ngaku namanya ayu ..masih sibuk menikmati dolar 1/2.. godek2 gak jelas.. dan dia beneran sendirian godek2.. saya males banget dan cuma bisa liatin dia doang.

akhirnya dia udah drop kali ya duduk samperin saya.. dan langsung sok mesra.. peluk saya dan cium pipi saya trus bilang om.. mau ON atau kita keluar aja yuu.. disini pengap banget

Nah ini dia.. pikir saya. , udah waktunya kali ya

saya keluar dari sana.. dan makan di fastfood deket sana.. persis depan Rs. trus saya masih sok diam dan tenang.

tadiya saya duduk sama dia.. hadap2an.. trus dia pindah disamping saya dan ngelendot manja.. pegang tangan saya dan bisikin sesuatu yang bikin kuping saya nganceng abizzzzzz OM.. nunggu pagi.. kita nginep dulu ya ?

dan saya jawab dengan tenang yang setenang2 nya. OH gitu ya udah

tapi dia malah blingsatan jewer kuping saya. om kok jawab nya gitu.. gak seneng yahh.. !

saya jawab lagi.. trus saya harus jawab apa ?

dia ngomong lagi : apa kek seneng kek.. kaget kek gimana kek.

saya jawab : oh gitu ya ya udah .. ayo berangkat.. ( cerewet banget nih cewe pikir saya )

berlanjut cari hotel dan sampe dikamar cerita dewasa ngentot cewek photocopy ini si ayu tutup pintu ambil HP saya.. dan dia nyalain video camera trus kasih balik ke saya.. dan dia bergaya penari seksi.. dance ngelilingin saya. dannnnn buka satu persatu jacket, kaos, celana panjang. Saya baru sadar setelah liat setengah telanjangnya dia.. kalau ini barang bagus banget.. toge yang mencurigakan telah terungkap rahasianya emang putih gede dan agak over malah untuk cewe yang masih berumur 19 tahun, sambil teriak kecil lagu kotak pelaÑŽ saja dia terus godain saya .. sambil pegang2 muka saya.. rambut saya,. sampe jongkok.. depan kontol saya dan buka belt saya, anjrrriiiiiittt,,, ini pecun kelas kakap atau cewe belajar gila atau lagi masa birahi kali ya saya yang tadinya bisa sok tenang.. jadi bingung.. dengan video cam hp saya.. ayu.. ini terus direkam atau ga usah ungkap saya

Trus aja om.. jangan tegur2 saya dulu.. ya.. anggap gak ada . sambil buka kancing jeans saya dannnnn. dia beneran langsung buka kolor saya dan genggam kontol saya yang udah pasti keras banget. Video cam hp mesum ngentot cewek ini masih saya arahin ke arah kontol saya yang lagi diusaѢ dan kocok2 pelan2..dari camera saya liat lidah dia.. udah mulai menjulur2 lincah banget.. sampe akhirnya mulut basahnya dia,,berasa banget di kemaluan saya. ssshhhhh sedap banget nikmatttt.saya masih berdiri dengan baju lengkap tapi saya dah ga pake apa2 lagi.. dan saya masih dengan hp saya saya yang mengabadikan kejadian mesum ini.. dan dia sekarang udah jongkok persis dikolong selangkangan saya.. dan jilat biji yang menggantung yang bikin ngilu sampe ke ubun2.. posisi yang saya inget banget.. dua tangannya di pangkal paha saya. dan mulut lidahnya dia.. sibuk gerayangin kemaluan dan jilat2 ujung belahan matahari saya dan saya tetep dengan video cam hp .

saya yang tetep berdiri.. dia biarin terus berdiri setelah 10 menit main2 di selangkangan saya.. dia sambil jongkok buka BH dan CD nya dia dan gak pake basa basi.. langsung nungging dan pegang kontol dia.. ke memek dia dan saya masih tetep aja dengan video cam hp saya untuk sambil membuat video mesum kami sambil nungging dia dorong saya sampe saya nyender ditembok deket kamar mandi dan dia bimbing lagi kontol saya yang sempet lepas pas dia dorong saya ssshhh pelan2 tapi pasti saya mulai ngerasain haus sex nya dia..dengan gerak2an erotisnya, goyangan nungggingnya dia saya kasih 10 jempol dah manteppp bangeettsss.

saya yang masih begok pegang hp sambil membuat video mesum kami dan cuma bisa liat pantat buletnya tanpa bisa liat toket dan muka manja nya diajadi lupa dengan rasa yang sensionall yang dia kasih ke saya. dan 5 menit digoyang. saya udah creeeeeettttttttttttttttt tanpa bisa sentuh apό dari tubuhnya dia, dia balik badan isep2 liar dan bikin sakit kontol saya berusaha untuk bangunin kontol saya yang mau bobo dan berhasil, dia langsung ambil kursi nungging dan dari pegangan kursi dia sodoа sekencang2 nya.

You know what , saya masih liput adegan2 itu.. dan tangan saya gak bisa ngapa2in, dan dia trusss sodok2 .. goyang kanan dan kiri.. muter2.. ,, sampe dia mulai ngerintih kenikmatan yes.. yesss. dan yeeesssssssssssss..oommm aku kaluarrr tahannn duluuuuuudan setelah dia teriak..dia balik badan.. dan isep sambil kocok2 kontol saya.. di betoÒŠ.. kenceng banget dan.. cuma butuh 2 menit .. saya creeeettt lagiii., kayaknya dia telen semua pejuh saya.. coz saya gak liat dia buang ludah sama sekali.. trus ambil handuk.. lap2 kontol saya. dia berdiri.. cium bibir saya. ambil hp saya dan dia hapus rekaman yang tdi udah nyiksa saya setengah mati. Saya telat mikir dan telat untuk minta jangan dihapus karena saya masih kaget dengan caranya dia dan dia langsung kekamar mandi.. dia mandi,.. saya bingung sambil pake celana dalam dan jeans dia keluar udah rapi dan bersih dan minta anterin pulang. begitulah cerita dewasa ngentot cewek photocopy

Post by whitechocolate (2017-08-03 00:21)

Tags: cerita sex

Post your comment:

Name: Email: Site:

Summer Yang Hot



cerita sex Namaku Monica, saat ini aku sedang menjalani studi di luar negri, tepatnya di negeri paman Sam. Orang tuaku mengirimku ke luar negeri dengan harapan aku dapat menimba ilmu dengan kualitas yang lebih baik daripada tetap di indonesia, sekalian belajar hidup mandiri kata mereka.

Aku tinggal di California, karena kesibukanku belajar aku jarang membaur dengan temanteman kuliah apalagi dengan orang asia, wah ngga sempat deh.

Kejadian ini sudah 2 tahun lalu disaat summer holiday, liburan musim panas di amrik. Kebetulan saat itu aku harus mengulangi beberapa mata pelajaran yang gagal, maka aku harus belajar dan menjalani tes susulan di kampus.

Siang itu udara terasa gerah sekali, aku merasa gerah di kamar dan memutuskan untuk keluar ke supermarket untuk membeli minuman dingin. Aku mengenakan celana pendek jeans dan tanktop tanpa BH didalamnya karena aku toh tidak akan pergi berlamalama pikirku. Tubuhku termasuk tinggi dan ramping, dengan tinggi 169 cm dan ukuran BH 32D, sangat mengganggu jika aku sedang fitness atau olah raga. Aku sering workout sendiri di rumah, bukannya pamer apabila perutku rata dan bahkan cenderung berotot (sedikit terlihat 6 packnya).

Walaupun tidak jauh, aku memilih jalan yang agak memutar karena jalan yang langsung ke tujuan terkenal rawan.

Sepanjang perjalanan aku mengulangi lagi rumusrumus matematika yang harus kupelajari, alhasil aku tidak begitu memperhatikan jalan dan aku terserempet mobil sedan hitam. Untungnya aku hanya lecetlecet sedikit di tangan kan kakiku, sang pengendara mobil itu langsung turun dan membantuku berdiri.

Aku cukup terpesona saat melihatnya, pria tampan berambut pirang, badannya tegap dan berotot, matanya yang hijau mempesonaku sampai aku tergagapgagap saat menjawab pertanyaanpertanyaannya. Setelah kujelaskan bahwa aku tidak apaapa, dia tetap memaksaku agar aku mampir ke apartemennya yang hanya berjarak beberapa blok dari tempat itu untuk merawat lukalukaku.

Dalam perjalanan kami berkenalan dan ternyata namanya Patrick. Apartemennya terlihat bersih dan rapi, karena udara terasa panas sekali seperti dalam sauna, Patrick membuka jendelajendela di apartemennya yang terletak di lantai 4. Patrick mengambil kotak P3K dan mulai membersihkan lukalukaku setelah memberiku segelas 7UP dingin. Gentleman sekali cowok ini, pandanganku mulai nakal dan mencari2 tandatanda apakah dia memiliki pacar atau bahkan seorang istri.

Setelah cukup yakin bahwa tak ada satupun foto gadis di apartemennya akupun mulai berani berbincangbincang dengannya. Patrick ternyata seorang akuntan di perusahaan perbankan ternama, perbincangan kami semakin lama semakin menjurus ke arah relasi. Ternyata dia beberapa bulan yang lalu putus dengan pacarnya. Pacarnya tidak mau memiliki relasi dengan seseorang yang dedicated ke pekerjaannya, Patrick ternyata sering kerja lembur.

Sambil menonton TV kami berbincangbincang lebih lanjut, entah siapa yang memulai, kami berciuman. Mulamula ciuman kami lembut dan malumalu, entah juga karena panasnya siang itu atau karena panasnya gairah kami, ciuman lembut kami berganti menjadi ciumanciuman yang panas dan menggebugebu. Lidah kami saling bertautan dengan penuh gairah. Sambil menduduki pahanya kami berhadaphadapan sambil tetap berciuman.

Kurasakan ada yang mengganjal di selasela selangkanganku, semakin nakal pula aku jadinya, kugoyanggoyang pinggulku untuk lebih merangsangnya. Tangannya meremasremas pantatku dan diselasela ciuman kami dia berbisik you naughty girl . aku hanya tertawa kecil sambil tanganku membuka kancingkancing bajunya. Setelah dadanya yang bidang terpampang kuturunkan ciumanku ke arah putingnya, dia menggelinjang dan mengerang sambil tangannya meremas satu payudaraku yang membuatku bergantian mengerang karena jarijarinya memainkan putingku yang juga sudah kian mengeras.

take off your top katanya kan tidak adil apabila hanya aku yang telanjang. Sambil menegakkan tubuhku, kulepas tanktopku dan kulempar entah kemana, toh sudah basah kuyup oleh keringatku. Aku turun dari pangkuannya dan melepaskan celananya. Mencuatlah sebatang penis yang panjangnya kirakira 30 cm dan tebalnya membuatku agak pusing. Karena tidak muat sepenuhnya dalam mulutku, aku hanya mengulum sebagian demi sebagian penisnya. Kujilati penisnya sambil kukulumkulum seperti sedang menikmati permen loli.

Sekitar 10 menit aku memberikan fellatio hingga akhirnya Patrick mengangkatku berdiri dan menyuruhku menghadap dinding, tanganku memegang dinding dan membelakanginya sehingga aku tidak bisa melihat apa yang akan dilakukannya. Dilepasnya celanaku beserta celana dalam Gstring merahku, posisi ini membuatku berdebardebar karena aku tidak tahu apa yang akan dilakukannya ataupun apa yang akan terjadi berikutnya.

Beberapa saat tidak terjadi apaapa, hanya terdengar dengus nafas kami yang sudah dibakar birahi, semua syarafku terasa sensitif sekali, kurasakan butiranbutiran keringatku yang menuruni leherku, punggungku, bahkan butirbutir keringat yang terjatuh dari puting payudaraku, mengirimkan signal geli ke sekujur tubuhku yang menambah keseksian suasana itu.

Akhirnya kurasakan hembusan napas Patrick di leher belakangku, aku berpotongan rambut bob, pendek diatas bahu, kurasakan bibir Patrick menyentuh kulitku yang sensitif di leherku dan turun ke pundakku sementara tangantangannya dengan mahir mempermainkan kedua payudaraku yang licin dan basah karena peluhku yang membanjir. Ciumanciumannya merangsangku sedemikian rupa sehingga aku tak dapat menahan desahandesahanku, kutolehkan kepalaku ke kanan dan bibir kami pun kembali bertautan.

Tangannya dengan lihai meremasremas payudaraku dan memelintir putingku sedemikian rupa hingga aku hampir mendapatkan orgasme hanya dari remasanremasannya. Untungnya sebelum aku mendapatkan orgasmeku salah satu tangannya menuruni perutku yang rata dan licin, celakanya tangannya berhenti di belahan vaginaku dan mulai menggosokgosok klitorisku yang mambuatku semakin menggelinjang dan tubuhku pun melengkung ke belakang yang membuat tulangtulang rusukku menepak di dadaku.

Gosokangosokan tangannya semakin intens dan hingga akhirnya

aaaaahhhh . oooggghhhh . UUUGHHHHHH .. hhhmmmhhhhhhhh .. aku tak mampu lagi membendung orgasmeku dan kakiku terasa lemas setelah aku mendapatkan orgasme ku. Patrick tidak diam saja, sambil salah satu tangannya menopang tubuhku, tangannya yang menggosokgosok klitorisku kini beranjak masuk ke dalam belahan vaginaku dan ternyata Gspot ku dengan mudah ditemukannya dan dipermainkannya yang membuatku semakin menggila dan berteriakteriak dalam hantaman orgasme yang bertubitubi. Ternyata Patrick sangat lihai dalam seks, dalam waktu 10 menit kedepan aku berkalikali dihantam gelombang orgasme, mungkin ada 6 kali orgasme hingga aku sedikit berkunangkunang.

Tubuhku sudah lemas sekali, tergeletak di lantai yang sudah dibanjiri keringat kami dan cairan orgasmeku. Aku terengahengah tak berdaya ketika pahaku dibukanya dan penisnya yang besar itu memasuki vaginaku tanpa kesulitan yang berarti karena vaginaku memang sudah seperti tersambar tsunami saking basahnya. Kurasakan batangnya perlahanlahan memasuki tubuhku, terasa jauh lebih nikmat daripada jarijari yang sudah membawaku melayanglayang. Patrick menggoyangkan pinggulnya makin cepat, membangkitkan gairahku kembali. Tanganku mengusapusap rambutnya yang basah berkeringat dan kamipun kembali berciuman dengan ganasnya. Kamipun akhirnya mengganti posisi, menurutnya ini adalah posisi kesukaanya, doggie style.

Ooohhh hmmm . aku mengerang ketika Patrick memajukan pinggulnya dan membenamkan penisnya kedalam kehangatan jepitan vaginaku.
damn girl youre so tight!! dia meracau memujiku ketika dia mulai menikmati kehangatan dan jepitan vaginaku, tumbukantumbukannya semakin menggila, satu tangannya meremasremas payudaraku yang tergantunggantung bebas terpentalpental maju mundur karena goyangan Patrick.

Tubuhku sudah lemas dan basah kuyup berkeringat sampai menetesnetes membanjiri lantai namun hal ini makin menambah gairah persetubuhan kami. Patrick akhirnya sambil menumbuk tubuhku juga mempermainkan klitorisku dengan satu jarinya, tubuhku melengkung berdiri diatas lututku dan satu tangannya mempermainkan putingku, bibirnya mencupangi leherku dan kian membuatku menggila. Persetubuhan paling nikmat yang belum pernah kurasakan sebelumnya seumur hidupku. Selama 40 menit persetubuhan ini aku sudah dihantam orgasme 4 kali, sementara Patrick sendiri belum orgasme sekalipun juga, aku sampai berpikir bahwa aku bisa mati terlebih dahulu sebelum dia akhirnya mendapatkan orgasmenya.

Akhirnya kudorong dia berbaring dan kunaiki penisnya. Kuturunkan tubuhku sambil meringis karena vaginaku rasanya sudah agak perih dan panas karena persetubuhan gilagilaan barusan. Setelah penisnya benarbenar terbenam dalam vaginaku, kugoyangkan pinggulku maju mundur, kujilati putingnya dan kugigitgigit perlahanlahan yang membuatnya mengerangerang, usahaku berhasil! Ku kombinasikan gerakanku antara naik turun dan memutar ataupun maju mundur untuk merangsangnya hingga dia orgasme, celakanya akupun ikut terangsang dan sepertinya lebih dahulu mendapatkan orgasme.

bite my nipples please . aku menyuruhnya menggigit putingku agar rangsanganku sedikit berkurang, Patrick ternyata keenakan mengulumngulum putingku dan meremas payudaraku seperti bayi yang menyusu, namun kadangkadang digigitnya putingku yang ternyata makin membuatku terangsang. Akhirnya aku menyerah dan makin giat menggoyangkan pinggulku, keringatku sudah menetesnetes di dada Patrick, dipeluknya tubuhku erat hingga keringat kami menyatu dan diapun mulai menggoyangkan pinggulnya melawan goyanganku.

Aaahhh . mmm . im coming . dia akhirnya memberikan tanda bahwa dia akan mendapatkan orgasmenya, aku pun juga sudah diambang orgasmeku dan kugoyangkan pinggulku semakin menggila dan akhirnya
HOOOOHHHH . AAAHHHHH . HMMHHHHHHH.. UUHGGGGHHH .. kamipun orgasme hampir bersamaan, kurasakan semburan sperma yang sudah tersimpan beberapa bulan kuat membasahi liang vaginaku hingga tak tertampung lagi dan meluber keluar.

Aku tergeletak tak berdaya disampingnya, kami saling berpandangan dan hampir bersamaan kami berkata wow that was awesome

Batal sudah rencanaku untuk lanjut belajar karena aku akhirnya stay overnight di apartemen Patrick dan kami mengulanginya lagi beberapa kali hingga besok paginya aku pulang ke apartemenku dan dia mengambil cuti sakit karena kecapekan, aku sendiri hampir tidak meninggalkan ranjangku selama dua hari berikutnya karena kecapekan.

Post by whitechocolate (2017-08-03 00:19)

Tags: cerita sex

Post your comment:

Name: Email: Site:

2 Gadis ABG di Kaki Gunung Lawu



cerita dewasa Namaku Son, mahasiswa semester III, tinggiku 168 cm dan berat 58 kg, Kejadian ini terjadi pada waktu aku melakukan pendakian gunung Lawu bersama temantemanku. Lokasiku saat itu berada dekat base camp pertama kearah pendakian gunung Lawu. Aku sedang beristirahat sendirian disini. Tadi malam aku bersama temantemanku 5 orang sudah melakukan pendakian menuju puncak Lawu dan telah berhasil mencapai puncak Lawu jam 6 pagi tadi.

Sekarang dalam perjalanan pulang, sementara teman2ku sudah pada turun gunung semua. Kuputuskan untuk istirahat sebentar di base camp pertama ini sambil mendirikan tenda, biar nanti agak sorean aku turun sendiri menuju pos kami yang dekat dengan rumah penduduk sekitar gunung Lawu ini.

Sore itu pukul 15.10 WIB, aku baru saja selesai menyeduh kopi instanku, ketika tibatiba dari arah semak belukar arah barat muncul dua cewek dengan baju dan kondisi acakacakan.

Hallo Mas? sapa salah satu cewek itu padaku.

Cewek yang kutaksir berusia 18 tahun kelihatannya anak SMA, rambutnya pendek seperti aktris Agnes Monica. Sedangkan temannya yang satu berambut panjang sebahu miripmirip bintang sinetron Bunga lestari.

Hallo juga jawabku menyembunyikan kekagetanku karena munculnya yang tibatiba, sempat terpikir ada setan atau penunggu gunung ini yang mau menggodaku.
Loh, dari mana, kok berduaan aja? tanyaku coba berbasabasi.
Iya, kita tadi misah dari rombongan, terus nyasar.. jawab cewek itu sambil duduk di depanku.
Boleh minta minum gak? Kita haus sekali, sudah 5 jam kita jalan mutermuter gak ketemu jalan sama orang lanjutnya kemudian.

Aneh juga pikirku, padahal perasaanku dari tadi pagi, sering sekali aku berpapasan dengan orangorang atau rombongan pecinta alam.

Ada juga air putih, tuh di botol atau mau kopi, sekalian aku buatin? jawabku.

Cewek yang berbicara denganku tadi ini tidak menjawab pertanyaanku, tapi langsung menghampiri botol minum yang kutunjukan dan segera meminumnya dengan terburuburu, sedangkan temannya yang satu lagi hanya memperhatikan dan kemudian meminta botol minumku dengan santun.

Kuperhatikan saja tingkah mereka, cewekcewek muda ini cakep juga khas ABG kota, tapi saat itu mukanya kotor oleh debu dan keringat, kaosnya cuma ditutupi jaket kain, celana jeans dan sepatu olah raga warna hitam, ini sih mau piknik bukan mau naik gunung, abis gak bawa bekal atau peralatan sama sekali.

Mereka minum terus sampai puas kemudian tiduran disamping kompor parafin yang sedang kugunakan untuk memasak air.

Mas namanya siapa? tanya cewek yang berambut pendek.
Namaku Adek sedangkan ini temenku Lina katanya lagi.
Namaku Son jawabku pendek sambil mengulurkan tangan untuk berjabat tangan.
Ada makanan gak, Mas? Adek laper banget nih.. tanya Adek tanpa basa basi kepadaku yang sedang memperhatikannya.
Ada juga mie kalo mau, sekalian aja masak mumpung airnya mendidih jawabku.

Ternyata Adek tidak mau masak sendiri, dia terus berbaring dan minta tolong padaku untuk dimasakin mie.

Wah kamu ini manja banget ya? Kenal aja barusan tapi udah nyuruhnyuruh? godaku pada Adek.
Tolong deh Mas.. Adek capek banget Nanti gantian deh.. rayu Adek padaku.
Gantian apa ya? Emang nanti kamu mau masak mie lagi? Bayarnya pake pijet aja ya? godaku lebih lanjut.
Maunya tuh.. tapi bereslah.. jawab Adek cuek sambil memejamkan matanya.

Kuperhatikan Lina, tapi dia ternyata diam saja, dan hanya mengangguk kecil ketika kutawarkan mie. Sementara aku masak mie instan, Adek kemudian bercerita kisahnya sampai dia dan Lina tersesat berduaan di tengah gunung Lawu ini. Adek berangkat bersama serombongan pecinta alam SMAnya jam 10 siang tadi. Rencananya malam nanti Adek dan rombongan akan mendaki gunung Lawu, tapi waktu menuju base camp kedua, perut Lina sakit, sehingga Adek menemani Lina mencari tempat untuk buang hajat, tetapi setelah selesai ternyata mereka tertinggal dan terpisah dari rombongan.

Setelah mienya siap segera saja pancinya kuberikan pada mereka untuk segera disantap. mMsih saja Adek protes kok tidak ada piringnya.

Emangnya ini di warung kataku cuek sambil tersenyum kearah Lina.

Lina hanya tersenyum tipis dengan bibir gemetar.

kamu sakit ya Lin? tanyaku.
Nggak Mas hanya kedinginan katanya pelan.
Butuh kehangatan tuh Mas Son potong Adek sekenanya.

Wah kaget juga aku mendengar celoteh Adek yang terkesan berani. Kuperhatikan keadaan sekitar yang sudah mulai berkabut dan langit gelap sekali. Waduh janganjangan sudah mau hujan. Segera saja kubereskan peralatanku.

Masih pada kuat jalan nggak? tanyaku pada 2 orang cewek ini.
Nanti kalau disini hujan, bisa basah semua.. Mending kalo masih bisa jalan kita cepat turun agar nggak kehujanan lanjutku.

Baru saja selesai aku bicara, tibatiba ada kilatan petir disusul dengan suaranya yang keras.

Duer!!

Disusul dengan tiupan angin yang kencang membawa rintikrintik air hujan.

Nah lo.. benerkan, telat deh kalo kita mau nekat turun sekarang kataku sambil mematikan kompor parafinku.
Ya udah, cepet masuk tenda sana, cuaca lagi nggak bersahabat nih, bakal hujan deres disini! perintahku sambil membereskan peralatanku yang lain karena hujan sudah mulai turun.

Aku, Adek, dan Lina segera berdesakdesakan di dalam tenda kecil parasut, sementara hujan semakin deras disertai bunyi angin yang keras, segera aku memasang lampu kemah kecil yang biasa kubawa kalau aku naik gunung. Lumayanlah cahayanya cukup untuk menerangi di dalam tenda ini. Sementara kurasa hari menjelang maghrib, dan hujan masih saja turun walau tidak deras.

Adek dan Lina duduk meringkuk berdampingan dihadapanku sambil tangannya mendekap kaki.

Kamu masuk aja ke sleeping bag itu, kelihatannya kok kamu kedinginan sekali saranku pada Lina yang mulai menggigil kedinginan.
Tapi copot sepatunya lanjutku kemudian.

Lina diam saja, tapi menuruti saranku. Akhirnya Adek dan Lina tiduran berhimpitan di dalam sleeping bag sambil berpelukan.
Kuperhatikan saja tingkah mereka berdua,

Hei kalian pada ngomong dong, jangan diem aja. Jadi serem nih suasananya ucapku pada Adek dan Lina.
Mas Son gak kedinginan.. tanya Lina tibatiba.
Ya dingin to, siapa juga yang nggak kedinginan di cuaca seperti ini? jawabku apa adanya.
Kalian enak berduan bisa berpelukan gitu.. gak adil kataku mencoba bercanda.
Ya Mas Son sini to, kita berpelukan bertiga kata Adek pendek, tak ada nada bercanda dalam nada omongannya.

Waduh, gak salah denger nih? pikirku.

Tak akan ada kesempatan kedua kalau hal ini kutanyakan lagi.

Ya udah, kalian geser dong. aku mau di tengah biar hangat kataku cuek sambil membuka resleting sleeping bagku.

Tidak sempat kuperhatikan ekspresi Lina atau Adek karena keadaannya yang remangremang. Aku merebahkan diri diantara dua cewek yang baru kukenal ini, tak ada katakata atau komentar apapun, kulingkarkan kedua tanganku kepada Adek di sebelah kiri dan Lina disebelah kanan. Walau awalnya aku merasa canggung tapi setelah kunikmati dan merasakan dua tubuh hangat mendekapku dan akupun merasa nyaman sekali. Kepala Adek dan Lina bersamaan rebah di dadaku. Kurasakan deru nafas yang memburu dari keduanya dan dariku juga.

Badan Mas Son hangat ya Lin? kata Adek pelan seraya tangannya melingkar kebawah dadaku dan kakinya naik menimpa kakiku, barangkali Adek lagi membayangkan aku seperti gulingnya kalau dia pas lagi mau tidur.
Iya tadi Lin takut sekali, sekarang dipeluk sama Mas Son, Lin jadi nggak takut lagi jawab Lina pelan sambil mengusap kepalanya di dadaku.

Samarsamar tercium bau wangi dari rambutnya. Kemudian darahku terasa terkesiap saat lutut Adek entah disengaja atau tidak menyenggol burungku.

Ehm.. aku hanya bisa berdehem kecil ketika kurasa hal itu ternyata mendorong birahiku naik.

Waduh, pikiranku langsung ngeres, rugi juga ya kalau kesempatan selangka seperti ini kusiasiakan, minimal harus ngelaba sesuatu nih..
Isengiseng tangan kiriku yang masih leluasa kuberanikan memeluk tubuh Adek mulai merabaraba kebagian daerah buah dada Adek.

Ehm.. Adek ternyata hanya berdehem pelan.

Akupun mulai berani meningkatkan aksiku lebih lanjut, aku mencoba meremas lembut susunya. Ternyata Adek hanya diam, dia hanya mendongakkan mukanya menatapku, sambil tangannya juga merabaraba dan mengeluselus dadaku. Kucoba mencium rambutnya lalu kukecup kening Adek, sementara tanganku terus meremasremas susunya dengan tempo agak cepat.

Aah.. Mas Son suara Adek terdengar lirih.
Ada apa Dek? tanyaku pelan melihat Lina sudah mulai curiga dengan aktivitas yang kulakukan.
Kamu masih kedinginan ya? kataku lagi sambil menggeser tubuhnya agar lebih naik lagi.

Sementara tanganku jadi lebih leluasa menelusup ke dalam balik jaketnya dan membuka pengait BHnya yang masih tertutup dengan kaos luarnya. Adek hanya diam saja saat kulakukan hal itu, bahkan saat tanganku sudah sempurna merengkuh susunya dibalik BHnya. Dia menggigit kecil dadaku.

Ah.. Mas Son.. katanya parau dengan tidak memperdulikan ekspresi Lina yang kebingungan.

Saat kupermainkan puting susunya, tibatiba Adek bangkit.

Mas Son, Adek ma.. masih kedinginan kata Adek dengan bergetar sambil menghadapkan mukanya ke wajahku sehingga jarak muka kami begitu dekat.

Kurasakan nafasnya memburu mengenai wajahku. Aku hanya bisa diam tercekat ketika Adek mulai menciumi mukaku dengan tidak beraturan, mungkin karena gelap hampir semuanya kena diciumnya. Kurasakan lagi kaki Adek sudah melakukan gerakan yang teratur menggesekgesek ******ku naik dan turun. Tanpa sadar akupun membalas ciuman Adek, hingga akhirnya bibir kami bertaut. Dengan penuh nafsu Adek mengulum bibirku sambil lidahnya terjulur keluar mencari lidahku. Setelah didapatnya lidahku, dihisapnya dengan kuat sehingga aku sulit bernafas.

Gila nih, cewek ABG sudah pintar french kiss ucapku dalam hati.

Tanpa sadar tangan kananku mencengkram pundak Lina.

Mas sakit Mas pundak Lina kata Lina tibatiba yang menghentikan aktivitasku dengan Adek.
Oh maaf Lin jawabku dengan terkejut.

Kuperhatikan ekspresi Lina yang bengong melihatku dengan Adek. Tapi rasa tidak enakku segera hilang karena ternyata Adek tidak menghentikan aktivitasnya, dia tampaknya cuek aja dengan Lina, seakan menganggap Lina tidak ada. Adek terus menciumi telinga dan leherku.

Mas Son, Adek jadi pengen.. Adek jadi BT, birahi tinggi kata Adek lirih di telingaku sambil tangannya sudah bergerilya mengusapusap ******ku yang masih tertutup rapat oleh celana jeansku.

Waduh.. bagaimana ini pikirku dalam hati.

Pikiranku serasa buntu. Kupandangi wajah Lina yang kaku melihat polah tingkah Adek yang terus mencumbuku. Lina pun bangkit dari rebahannya sambil beringsut menjauh dari badanku. Tak sempat ku berkata lagi, Adek yang sudah birahi tinggi tanpa ampun menyerangku dengan ganasnya, dicumbunya seluruh wajah dan leherku, malah kini posisinya menaiki tubuhku dan berusaha membuka bajuku.

Aku yakin walau suasananya remangremang, Lina pasti melihat jelas semua aktivitas kami, bahkan dengan kaos dan BH Adek yang sudah tersingkap keatas dan tanganku yang sedang meremasremas susu Adek, sekarang jelas terpampang di depan mata Lina. Kepalang tanggung, segera saja kurengkuh tubuh kecil Adek dan kuhisap puting payudaranya yang kecil dan berwarna merah kecoklatan itu secara bergantian dengan posisi adek diatas tubuhku. Pentil itu tampak sudah tegak mengacung karena pemiliknya sudah dilanda nafsu birahi yang sangat tinggi.

Ah.. ah.. Mas Son.. gumam Adek lirih.
Enak Mas, terus.. jangan dijilat terus, tapi disedot.. aah.. lanjutnya.

Aktivitas ini kuteruskan dengan mengelus dan meraba pantat Adek yang sejajar dengan ******ku. Kuremas pantat Adek sambil menggesekgesekan ******ku pada daerah kemaluan Adek yang masih terbungkus dengan celana jeans yang dikenakannya. Kujilati semua yang ada di dada Adek, bahkan kugigit kecil puting mancung itu yang membuat Adek melenguh panjang.

Aaahh.. sshh..

Aksiku ternyata membuat Adek blingsatan, dikulumnya bibirku dan diteruskan ke leherku sambil berusaha membuka semua bajuku, nampaknya Adek mau balas dendam melancarkan aksi yang sama dengan yang kulakukan tadi.

Benar saja, begitu bajuku terbuka semua, Adek segera menghisap putingku dan menggigitgigit putingku dengan ganas. Kurasakan sensasi yang luar biasa yang membuat ******ku semakin tersiksa karena tidak bisa bangun terhalang oleh celana jeansku. Saat itu bisa kuperhatikan Lina di samping kiriku yang sedang menatap nanar aktivitas kami, kulihat tangan kanannya dijepitkan pada dua belah pahanya, entah sedang terangsang atau sedang kedinginan.

Tanpa kata, kuberanikan tangan kananku mengelus paha Lina sambil berusaha meraih tangan Lina. Lina hanya diam saja, bahkan semakin terpaku saat melihat aksi Adek yang terus mencumbu bagian bawah pusarku. Aku yang merasa sangat geli hanya bisa menggelenggelengkan kepalaku ke kiri dan ke kanan.

Aah.. Dek, jangan dijilat di daerah situ terus.. ge..li se..ka..li.. ujarku dengan nafas tersengal.

Tanpa sadar aku sudah meremas tangan Lina dan Linapun kurasa juga membalas remasan tanganku. Tapi kejadian demi kejadian berlangsung begitu cepat, Adek seolah sudah tidak peduli lagi, dia langsung membuka ikat pinggangku diteruskan dengan membuka resleting celana jeansku. Aku hanya bisa pasrah menerima nasibku saat itu, keperhatikan tingkah Adek sambil tanganku tetap memegang tangan Lina.

Saat resleting celanaku sudah terbuka, Adek meraih ******ku yang masih terbungkus celana dalamku, lalu dielusnya sebentar kemudian ditariknya sampai selutut celana jeansku berikut celana dalamku juga. Tanpa banyak kata, Adek hanya memperhatikan sebentar ******ku kemudian mencium dan menjilat permukaan ******ku.

Aah.. aku hanya bisa mengeluarkan kata itu saat Adek mulai mengulum ******ku dan mengisapnya.
Aargh .. Dek, enak sekali Dek erangku.

Gila nih anak, baru SMA sudah selihai ini, aku tak habis pikir gumamku dalam hati.

Saat Adek masih asik berkaraoke dengan ******ku, kulihat sekilas ke Lina, ternyata dia sedang memperhatikanku dengan pandangan yang tidak kumengerti artinya. Kemudian seperti ada dorongan lain kutarik tangan Lina sehingga tubuhnya rebahan lagi disampingku.

Lin, aku ingin cium bibir kamu bisikku perlahan di telinga Lina.

Saat itu Lina diam saja sambil tetap menatapku. Kutarik wajahnya mendekat dengan wajahku dan segera kulumat bibir Lina yang mungil itu.

Eemh .. suara yang terdengar dari mulut Lina.

Tak ada perlawanan yang berarti dari Lina, Lina diam saja tak membalas ciumanku, entah karena pasrah atau tidak tahu caranya berciuman. Kurasakan getaran birahi yang luar biasa saat ******ku terus dipermainkan oleh Adek sementara konsentrasiku terarah pada Lina yang pasrah. Segera saja aku menciumi dada Lina yang masih terbungkus oleh bajunya sementara tanganku yang satu mengeluselus selangkangan Lina.

Aah.. ah.. Lina mulai bereaksi panas saat kusibak bajunya sehingga aku bisa menjilati permukaan susu yang masih tertutup oleh BHnya yang berwarna pink.
Ya diajari tuh Lina, Mas Son.. sudah gede tapi belum bisa bercinta kata Adek tibatiba.

Kaget juga aku mendengar teguran itu, kuperhatikan Adek tenyata dia sudah tidak menghisap ******ku lagi, tapi sedang membuka celana jeans lalu celana dalamnya sendiri.

Adek masukkin ya Mas kata Adek pelan tanpa menunggu persetujuanku sambil mengarahkan ******ku ke lubang kawinnya yang tampak olehku disuburi bebuluan jembut keriting.

Pelan tapi pasti Adek membimbing ******ku untuk masuk penuh ke dalam tempiknya. Kurasakan rasa hangat menjalar dari ******ku ke seluruh tubuhku. Tempik Adek yang sudah basah oleh lendir pelumasnya memudahkan ******ku masuk ke dalamnya.

Ah.. burung Mas Son gede.. terasa penuh di tempik Adek katanya mendesis sambil menggoyangkan pantatnya dan memompanya naik turun.
Ah.. ash.. ah.. enak sekali Mas Son kata Adek parau sambil mencumbu dadaku lagi.

Aku yang menerima perlakuan demikian tentu saja tidak terima, kuangkat badan Adek dan mendekatkan teteknya ke mulutku sambil terus memompa dari bawah mengimbangi goyangan Adek.

Huuf.. uh..uh.. aah.. terus Mas erang Adek memelas.

Kujilati terus dan mengisap puting Adek bergantian kiri dan kanan, sementara Adek menerima perlakuanku seperti kesetanan.

Ayo Mas.. Son.. terus.. ayo .. teruuss.. Adek mau dapet ni.. katanya bernafsu.

Tak beberapa lama kemudian, dengan kasar Adek mencium dan mengulum bibirku.

Eeemhp.. aaah..

Dan kemudian Adek terkulai lemas di dadaku, sementara aku yang masih memompa dari bawah hanya didiamkan Adek tanpa perlawanan lagi.

Aaa.. berhenti dulu Mas Son, istirahat sebentar, Adek sudah dapat Mas Son kata Adek lirih mendekapku dengan posisinya masih di atasku dan ******ku masih di dalam liang senggamanyanya.

Kurasakan detak jantung Adek yang bergemuruh di dadaku dan nafasnya yang ngosngosan mengenai leherku.

Makasih ya Mas Son, enak sekali rasanya kata Adek pelan.

Aku yang belum mendapatkan orgasme, hanya bisa melirik ke arah Lina yang saat itu ada di sampingku, ternyata tangannya sedang meremasremas teteknya sendiri dibalik BH berendanya yang sudah terbuka. Segera saja kutarik Lina mendekatiku dan menyuruhnya agar ia berposisi push up mendekatkan teteknya kemulutku.

Aah .. Mas Son.. kata Lina pelan saat tetek kanannya kuhisap.

Saat itu Adek bangkit dari posisi semula dan mencabut tempiknya dari ******ku, kemudian berbaring di sisi kiriku sambil merapikan kaosnya. Aku yang kini leluasa berusaha bangkit sambil mencopot celana jeansku yang masih menempel di lututku. Kuterus meremasremas tetek Lina sambil mengulum bibir Lina yang kini posisinya berbaring di bawahku. Berbeda dengan yang tadi, kini Lina mulai agresif membalas kulumanku bahkan bibirnya menjulurjulur minta diisap.

Kubimbing tangan Lina untuk memegang ******ku yang masih tegang dan basah karena cairan kawin dari tempik Adek. Semula seakan ragu, tapi kini Lina mengenggam erat ******ku dan seperti sudah alami Lina mengocok ******ku waktu lidahku bermain di bawah telinganya dan lehernya.

Aah .. Mas Son.. geli .. hanya itu komentar dari bibir Lina yang seksi itu.

Perlahan lidahku mulai bermain di seluruh dada Lina, dari leher sampai gundukan teteknya kujilati semua, dan kugigit kecil pentil susu Lina yang berwarna kemerahan dan sudah tampak tegang itu.

Aargh.. aah .. Lina mulai menggelinjang.

Lina diam saja waktu kubuka ikat pinggangnya dan kubuka kancing celana jeansnya. Kuperhatikan Lina masih memejamkan matanya dan melenguh terus saat kucumbu bagian pentilnya, sementara tangan kanannya tetap menggenggam erat ******ku, dan tangan kirinya menekannekan kepalaku, sesekali menjambak rambutku. Kemudian tanganku menelusup ke dalam balik celana dalam Lina waktu kancing celana jeans Lina sudah terbuka, kurasakan sambutan hangat bulubulu jembut yang masih jarang diatas tempiknya. Kueluselus sebentar permukaan liang kawinnya, lalu jarijariku tak ketinggalan bermain menekannekan tempiknya yang sudah basah oleh lendir kawinnya.

Ah.. Mas.. Son .. aah suara Lina semakin terdengar parau.

Aku segera mengalihkan cumbuan ke daerah perut Lina dan menurun menuju tempiknya. Kubuka celana dalam berenda yang juga berwarna pink itu tanpa melihat reaksi Lina dan segera menciumi permukaan tempik Lina yang masih ditumbuhi bulubulu jembut halus yang jarangjarang.

Ah.. jangan Mas Son .. ah.. kata Lina mendesis.

Tentu saja kubiarkan sikap yang menolak tapi mau itu. Lidahku sudah mencapai permukaan tempiknya lalu kujilati yang segera membuatnya menggelinjang dan dengan mudah aku menurunkan celana jeansnya sampai sebatas pahanya. Kujilati terus tempik Lina sampai kedalamdalam sehingga pertahanan Lina akhirnya jebol juga, pahanya semula yang mengapit kepalaku mulai mengendur dan mulai terbuka mengangkang, sehingga akupun leluasa mencopot seluruh celana jeans dan celana dalamnya.

Aah .. argh .. desis Lina pelan.

Posisiku saat itu dengan Lina seperti posisi 69, walau Lina tidak mengoral ******ku aku tidak peduli tetap menjilati tempiknya dengan ganas dan tanpa ampun.

Aah.. Mas .. truss.. ahhh .. enaak.. Mas .. aah .. teriak Lina tidak jelas, sampai akhirnya pahanya menjepit erat kepalaku dan ******ku terasa sakit digenggam erat oleh Lina.
Aaah.. Mas .. teriakan terakhir Lina bersamaan dengan sedikit cairan birahi yang menyemprot dari dalam tempiknya kedalam mulutku.

Rupanya Lina sudah mendapat orgasme pertamanya walau dengan lidahku.

Aah.. enak sekali.. Mas Son .. sudah ya Mas Son.. kata Lina pelan sambil tergolek lemah dan pasrah.

Akupun menghentikan aktivitasku dan mengambil nafas dulu karena mulutku jadi pegalpegal kelamaan asyik mengoral tempiknya. Aku berbaring di tengah dua cewek ini dengan posisi yang terbalik dengan mereka, kepalaku berada diantara kakikaki mereka.
Baru sebentar aku mengambil nafas, kurasakan ******ku sudah ada yang memegang lagi.

Mas main sama Adek lagi ya? Adek jadi nafsu ngeliat Mas Son main sama Lina kata Adek tibatiba yang sudah bangkit dan kini tangannya sedang memegang ******ku.

Aku tak sempat menjawab karena Adek sudah mengulum ******ku lagi, bahkan kini pantatnya beralih ke wajahku, menyorongkan tempiknya kemulutku untuk minta dioral juga seperti tadi aku dengan Lina. Posisiku dengan Adek kini 69 betulan tapi dengan posisiku yang di bawah. Kujilati tempik Adek dengan lidah yang menusuknusuk kedalamnya.

Eeemph .. emmph .. Adek tak bisa mendesah bebas karena mulutnya penuh dengan ******ku.

Lama kami bermain dengan posisi itu, sampai akhirnya kuhentikan karena aku tidak tahan dengan isapan Adek yang luar biasa itu dan kalau dibiarkan terus akibatnya ******ku bisa muntahmuntah di dalam mulut Adek. Aku bimbing agar Adek berbaring di samping Lina sedangkan aku di atasnya mulai mencumbu lagi dari teteknya dengan menggesekgesekan ******ku ke permukaan tempiknya yang dipenuhi oleh bulubulu jembut yang berwarna hitam pekat itu. Adek seperti mengerti, kemudian membimbing ******ku untuk masuk ke dalam lubang kawinnya. Akupun bangkit sambil mengarahkan ******ku siap untuk menghujam lubang senggama Adek. Pelan tapi pasti kumasukan ******ku mulai dari kepala hingga semuanya masuk ke dalam tempiknya.

Aaah .. Mas Son .. desis Adek sambil menggoyang pantatnya.

Kurasakan seret sekali tempiknya, beda sekali dengan yang tadi gesekan itu terasa nikmat menjalar di setiap centi dari ******ku dengan sesekali terasa denyutan pelan dari liang kemaluannya.

Mas yang keras dong goyangnya.. terasa sekali mentok kata Adek sambil melingkarkan tangannya ke leherku.

Akupun jadi semangat memompa tubuh ranum yang mungil ini. Di udara dingin seperti ini terasa hangat tapi tidak berkeringat.

Aah.. ah.. terus Mas .. terusss.. ah.. ah .. lanjutnya keenakan.

Mungkin sekitar 5 menit aku menggoyang Adek, sampai kemudian aku tidak tahan melihat teteknya yang bergoyang indah dengan puting kecil menantang. Akupun mengulum puting Adek sambil meremasremasnya dengan gemas, sementara pompaan ******ku telah diimbangi goyangan Adek yang bisa kupastikan goyangan ngebor ala Inul tidak ada apaapanya.

Ma.. Mas .. Adek mau dapet laggii.. bareeng yaa.. ah.. ah.. desis Adek histeris.

Aku jadi terangsang sekali mendengar lenguhan Adek yang merangsang itu, kuteruskan aksiku dengan menjilat dan mencium dada, ketiak, leher, telinga dan pipi Adek.

Aaarg .. erangnya keras.

Adek mengulum bibirku sambil memejamkan matanya. Nampaknya Adek telah mendapat orgasmenya yang kedua, sementara tubuhnya menegang sebentar dan kemudian melemas walau aku masih memompanya. Aku segera mencabut ******ku dan mengocoknya sebentar untuk menumpahkan pejuku ke perut Adek.

Crut.. crut..

Pejuku keluar banyak membasahi perut Adek dan mengenai teteknya.

Aaah.. akupun melenguh puas saat hasratku telah tersalurkan.

Adek mengusapusap pejuku di perutnya kemudian membersihkan dengan tisu yang diambil dari celananya, sedangkan Lina mendekat dan melihat aksi Adek, kemudian membantu membersihkan pejuku.

Baunya seperti santan ya? komentar Lina sambil mencium tisunya yang penuh dengan pejuku.
Ya udah. Semua dibereskan dulu kataku memberi perintah kepada dua cewek yang baru saja bermain cinta denganku ini.
Kita istirahat dulu ya sambil tiduran, nanti kalo sudah nggak hujan kita putuskan mau turun ke bawah atau bermalam disini ya lanjutku kemudian.

Akhirnya akupun tertidur kelelahan dengan dua cewek yang mendekapku. Entah mimpi apa aku semalam bisa terjebak dalam situasi seperti ini.

Tak kurasa kami bertiga telah bermalam dan sadar pada keesokan harinya, dan berjanji akan melakukannya lagi nanti sesampainya dibawah dan menginap di hotel terdekat.

Post by whitechocolate (2017-08-03 00:18)

Tags: cerita dewasa

Post your comment:

Name: Email: Site:

Jadi Korban Maniak Seks



cerita dewasa Jadi Korban Abg Maniak Seks Aku sedang membanting pantatku di jok belakang taxi, ketika dering HPku memanggil. Kuperhatikan jelas sekali bahwa ini nomor yang sama dari dua kali panggilan tadi. Tapi karena aku merasa tidak mengenalnya, aku sama sekali tidak menanggapinya.
Kenapa tidak diangkat, Bang..? tanya sopir taxi yang sekilas melihatku lewat spionnya.
Buat apa. Palingpaling wartawan bodrek. Menawarkan berita kemenanganku ini di koran kelas terinya. Bosen aku berurusan dengan mereka..! sahutku sambil kuperhatikan sekali lagi secara kilas dua medali emas dan piala juara favorit kejuaraan binaraga kelas junior ini.

Taxi meluncur kencang membawaku pulang ke rumah kontrakanku di daerah Radio Dalam. Taxi masih melenggang di atas aspalan Sudirman ketika nomor HP itu muncul lagi di layar HPku. Berdering dan berdering minta diangkat. Terpaksa kali ini aku menerimanya dengan malas.

Hai Andre, sombong bener sih, nggak mau terima telponku. Kenapa..?
Sori Mbak. Ini siapa, dan ada apa..? Aku merasa nggak kenal anda.
Benar. Kita belum pernah saling kenal kok. Tapi aku selalu memantau kemajuanmu dalam bertanding binaraga. Pokoknya aku selalu mengikutimu kemana kamu berlaga memamerkan tubuhmu yang berotot kekar tapi indah dan seksi sekali itu. Aku senang sekali. Banyak temantemanku yang mengidolakan dirimu lho Mas. Kupikir masa depanmu pasti cerah sekali di dunia binaraga. Gimana nih, kami mau kenalan lebih dekat lagi, juga fotofoto bersama atlet idola kami. Bagaimana Mas..?

Aku sejenak berpikir. Siapa sih mereka? Apa maksudnya? Kalau aku tolak, aku merasa merendahkan atau menyepelekan apa yang namanya fans atau penggemar. Fans atau penggemar, apalagi wartawan itu adalah jalur yang tidak boleh kulawan. Mereka harus kurangkul dan akrabi. Begitu nasehat temanteman seniorku di dunia olahraga yang banyak penggemarnya.

Baiklah. Dimana ini kalian semua..? tanyaku setelah menghelakan nafasku.
Sebuah daerah pemukiman elite disebutkan suara cewek itu. Permata Hijau. Aku segera minta sama sopir taxi segera meluncur ke alamat yang dituju. Kuperhatikan jam tanganku sudah menunjukkan pukul 23.45 tepat. Waktuku untuk istirahat. Tapi demi fans, aku rela membagi waktuku dengan mereka.

Rumah mewah itu memang terlihat sepi, gelap, dengan halamanya yang terlihat teduh. Berlantai tiga dengan gaya arsitektur spanyol yang unik. Bergegas aku segera turun dan kuperhatikan sejenak taxi telah menghilang di tikungan jalan. Kembali aku perhatikan alamat rumah yang kutuju itu. Aku segera menyelinap masuk ke dalam halamannya setelah membuka sedikit pintu gerbangnya yang dari besi dicat hitam. Hujan mendadak turun dengan rintikrintik. Berburu aku lari kecil menuju teras yang tinggi, karena aku mesti menaiki anak tangganya.

Aku dengan tidak sabaran menekannekan bel pintunya yang yang tampak sekali aneh bagiku, sebab tombol bel itu berupa puting susu dari patung dada wanita. Tidak berapa lama, pintu model tarung kuku itu terbuka. Aku seketika berdecak kagum dan ngiler berat melihat figur penggemarku ternyata anak baru tumbuh yang bertubuh seksi.

Mas Andre, ya? Ayo Mas, dua temanku sudah tak sabar nungguin Mas. Biar kubawakan pialanya.. yuk..! ujar gadis berusia sekitar 17 tahun itu ramah sekali menyambar piala dan tas olahragaku.
Aku menyibakkan sebentar rambut gondrongku yang basah sedikit ini, sambil sejenak kuperhatikan gadis itu menutup dan mengunci kembali pintunya.

Ng.., maaf, belum kenalan.., gumamku perlahan membuat gadis berambut pendek cepak ala tentara cowok itu menghentikan langkahnya lalu memutar tubuhnya ke arahku sambil mengumbar senyun manisnya.

Oh ya, aku Tami.., sahutnya menjabat tanganku eraterat.

Hm, halus dan empuk sekali jemari ini, seperti tangan bayi.

Tami yang berkulit kuning langsat itu melirik ke sebelah, di mana dari balik korden muncul dua temannya. Semua seusia dirinya.

Ayo pada kenalan..! sambung Tami.

Malam ini Tami memakai kaos singlet hitam ketat dan celana pendek kembangkembang ketat pula, sehingga aku dapat dengan jelas melihat sepasang pahanya yang mulus halus. Bahkan aku dapat melihat, bahwa Tami tidak memakai BH. Jelas sekali itu terlihat pada dua bulatan kecil yang menonjol di kedua ujung dadanya yang kirakira berukuran 32.
Lina.., ujar gadis kecil lencir berambut panjang sepinggangnya itu menjabat tanganku dengan lembut sekali.

Gadis ini berkulit kuning bersih dengan dadanya yang kecil tipis. Dia memakai kaos singlet putih ketat dan celana jeans yang dipotong pendek berumbairumbai. Lagilagi Lina, gadis cantik beralis tebal itu sama seperti Tami. Tidak memakai BH. Begitupun Dian, gadis ketiga yang bertubuh kekar seperti lakilaki itu dan berambut pendek sebatas bahunya yang kokoh. Kulitnya kuning langsat dengan kaos ketat kuning dan celana pendek hitam ketat pula. Hanya saja, dada Dian tampak paling besar dan kencang sekali. Lebih besar daripada Tami. Cetakan kedua putingnya tampak menonjol ketat.

Aku dapat melihat pandangan mata mereka sangat tajam ke arah tubuhku. Aku pikir iru maklum, sebab idola mereka kini sudah hadir di depan mata mereka.

Dimana mau fotofoto bersamanya..? tanyaku yang digelandang masuk ke ruang tengah.
Sabar dulu dong Mas, kita kan perlu ngobrolngobrol. Kenalan lebih dalam, duduk bareng.. gitu. Santai saja dulu lah.. ya..? sahut Dian menggaet lengan kananku dan mengusapusap dadaku setelah ritsluting jaket trainingku diturunkan sebatas perutku.

Ouh, kekar sekali. Berotot, dan penuh daging yang hebat. Hm.., sambungnya sedikit bergumam sembari menggerayangi putingku dan seluruh dadaku.

Aku jadi geli dan hendak menampik perlakuannya. Tapi kubatalkan dan membiarkan tangantangan ketiga gadis ABG itu menggerayangi dadaku setelah mereka berhasil melepas jaketku.

Kuakui, aku sendiri juga menikmati perlakakuan istimewa mereka ini. Kini aku dibawa ke sebuah kamar yang luas dengan dinding yang penuh fotofoto hasil klipingan mereka tentang aku. Aku kagum. Sejenak mereka membiarkanku terkagum dan menikmati karya mereka di tembok itu.
Bagaimana..? tanya Lina mendekati dan merangkul lengan kiriku.

Lagilagi jemari tangan kirinya menggerayangi puting dan dadaku. Kudengar nafas Lina sudah megapmegap. Lalu Dian menyusul dan memelukku dari belakang, menggerayangi dadaku dan menciumi punggungku. Kini aku benarbenar geli dibuatnya.
Sudahlah, lebih baik jangan seperti ini caranya. Katanya mau fotofoto..? kataku mencoba melepaskan diri dari serbuan bibir dan jemari mereka.

Iya, betul sekali. Lihat kemari Mas Andre..! sahut Tami yang berdiri di belakangku.
Aku segera membalikkan tubuhku dan seketika aku terkejut. Mataku melotot tidak percaya dengan penuh ketidaktahuan dan ngerti semua ini.

Ada apa ini, apaapa ini ini..? Kalian mau merampokku..? tanyaku protes melihat Tami sudah menodongkan pistol otomatis yang dilengkapi dengan peredam suara itu ke arah kepalaku.
Ya. Merampok dirimu. Jiwa dan ragamu. Semuanya. Ini pistol beneran. Dan kami tidak mainmain..! sahut Tami dengan wajah yang kini jadi beringas dan ganas.

Begitupun Lina dan Dian. Sebuah letupan menyalak lembut dan menghancurkan vas bunga di pojok sana. Aku terhenyak kaget. Mereka berdua memegangi lengananku dengan kuat sekali. Aku hampir tidak percaya dengan tenaga mereka.

Tidak ada foto. Tapi, di ruangan ini, kami memasang beberapa kamera video yang kami setel secara otomatis. Setiap ruangan ada kamera dan kamera. Semua berjalan otomatis sesuai programnya. Copot celananya, Lin..! ujar Tami membentak.
Aku hendak berontak, tapi dengan kuat Dian memelintir lenganku.
Ahkk..!

Jangan macemmacem. Menurut adalah kunci selamatmu. Ngerti..! bentak Dian tersenyum sinis.
Celana trainingku kini lepas, berikut sepatuku dan kaos kakinya. Lina sangat cepat melakukannya. Kini aku hanya memakai cawat hitam kesukaanku yang sangat ketat sekali dan mengkilap. Bahkan cawat ini tidak lebih seperti secarik kain lentur yang membungkus zakar dan pelirku saja. Sebab karetnya sangat tipis dan seperti tali.

Kamu memang seksi dan kekar.., ucap Tami mendekati dan menggerayangi zakarku.
Iya Tam. Sekarang aja ya, aku udah nggak sabar nih..! sahut Dian mengeluselus pantatku.
Sama dong. Tapi siapa duluan..? sahut Lina mengambil sebotol minyak tubuh untuk atlet binaraga.
Kulihat mereknya yang diambil Lina yang paling mahal. Tampaknya mereka tahu barang yang berkualitas.

Diam dan diam, oke..? kata Lina menuangi minyak itu ke tangannya.
Begitupun Dian dan Tami. Segera saja jemarijemari tangan mereka mengolesi seluruh tubuhku dengan minyak. Bergantian mereka meremasremas batang zakarku dan buah pelirku yang masih memakai cawat ini dengan penuh nafsu. Aku kini sadar, mereka fans yang maniak seks berat. Walau masih ABG. Dengan buas, Tami merengut cawatku dengan pisau lipatnya, yang segera disambut tawa ngakak temannya. Zakarku memang sudah setengah berdiri karena dorongan dan rangsangan dari stimulasi perbuatan mereka. Bagaimanapun juga, walau dalam situasi yang tertekan, aku tetap normal. Aku tetap terangsang atas perlakuan mereka.

Ouh, sangat besar dan panjang. Gede sekali Lin.., ucap Dian kagum dan senang sembari menimangnimnag zakarku.

Sedangkan Tami meremasremas buah pelirku dengan gemas sekali, sehingga aku langsung melengking sakit.

Duh, rambut kemaluannya dicukur indah. Apik ya..! sahut Dian mengusap potongan bentuk rambut kemaluanku yang memang kurawat dengan mencukur rapi.

Auuhk.., jangan. Jangan.., sakit..! ucapku yang malah bikin mereka tertawa senang.
Lina sendiri menciumi daging zakarku dan menjilatjilat buas pelirku. Aku tetap berdiri dengan kedua kakiku agak terbuka.

Mereka dengan buasnya menjilati dan menciumi zakar dan buah pelirku serta pantatku.
Ouh.. jangan.. aauhk.. ouhhk.. aahkk..! teriakteriak mulutku terangsang hebat.

Hal itu membuat Tami jadi ganas dalam mengocokngocok batang zakarku. Sedangkan Lina gantian meremasremas buah pelirku. Sementara Dian menghisap putingku dan memelintirnya, sehingga putingku jadi keras dan kencang. Kedua tanganku kini berpegangan pada tubuh mereka, karena dorongan birahiku yang mendadak itu. Aku kian menjeritjerit kecil dan nikmat. Teriakan mereka yang diselingi tawa senang kian menambah garang perlakuan mereka atas tubuh telanjangku.

Bergantian mereka mngocokngocok zakarku hingga kian mengeras dan memanjang hebat. Bahkan mereka dengan buasnya bergantian menyedotnyedot zakarku dengan memasukan ke dalam mulut mereka, sampaisampai mereka terbatukbatuk karena zakarku menusuk kerongkongan mereka.
Nikmat sekali zakarnya, hmm.., coba diukur Dian. Berapa panjang dan besarnya, aku kok yakin, ini sangat panjang..! ujar Tami sambil terus mengulumngulum dan menjilati zakarku.

Dian segera mengukur panjang dan besarnya zakarku.
Gila, panjangnya 23 sentimeter, dan garis lingkarnya.. hmm.., 18 senti. Apaapaan ini. Kita pasti terpuaskan. Dia pasti hebat dan kuat..! ujar Dian kagum sambil mengikat pangkal batang zakarku dengan tali sepatu secara kuat.

Begitupun pangkal buah pelirku diikat tali sepatu sendiri. Sementara Lina gantian kini yang mengocokngocok zakarku sambil mengulumngulumnya. Karuan saja, zakarku jadi tambah keras dan merah panas membengkak hebat. Ototototnya mengencang ganas. Aku kian menjeritjerit tidak kuat dan tidak kuasa lagi menahan spermaku yang hendak muncrat ini.

Mendengar itu, Lina mencopot lagi tali sepatuku di batang zakarku dan pelirku. Cepatcepat mereka membuka mulutnya lebarlebar di depan moncong zakarku sambil terus mengocokngocok paling ganas dan kuat.

Creet.. croot.. creet.. srreet.. srroott.. creet..! menyembur spermaku yang mereka bagi rata ke mulutnya masingmasing.

Bergantian mereka menjilati sisasisa spermaku sambil mengurutngurut batang zakarku agar sisa yang masih di dalam batang zakarku keluar semua.

Hmm.. nikmat sekali. Enak..! ucap Diam senang.
Iya, spermanya ternyata banyak sekali.. kental..! sahut Lina.

Ayo, ikat dia di ruang penyiksaan. Cepat..! perintah Tami berdiri, diikuti Lina dan Dian.
Sedangkan aku masih lemas. Rasarasanya mau hancur badanku. Aku nurut saja perintah mereka. Memasuki ruang penyiksaan.

Apa pula itu? Mereka dengan cepat memasang gelang besi di kedua tangan dan kakiku. Rantai besi ditarik ke atas. Kini tubuhku merentang keras membentuk huruf X. Posisi badanku dibikin sejajar dengan lantai yang kirakira setinggi satu meteran itu. Lampu menyorot kuat ke arahku. Keringatku menetesnetes deras.

Siapa kalian ini sebenarnya..? tanyaku memberanikan diri.
Diam..! Tak ada pertanyaan. Dan tak boleh bertanya. Pokoknya menurut. Kamu kini budak kami. Ngerti..! bentak Tami mencambuk dadaku dan punggungku dengan cambuk yang berupa lima utas kulit yang ujungnya terdapat bola berduri. Sakitnya luar biasa.

Mendadak Dian membuka lantai di bawahku. Aku kaget, rupanya di bawah sana ada liang seukuran kirakira lebar 50 senti dan panjang dua meteran. Dan di lubang sedalam kirakira satu meteran itu terdapat tumpukan batu bara yang membara panas sekali! Pantas saja, tadi kakiku sempat merasakan panasnya lantai ubin ini. Walau kini tubuhku setinggi kurang dari dua meter dari bara, tapi aku masih kuat merasakan betapa panasnya batu bara itu uapnya membakar kulit tubuhku bagian belakang.
Cambuk terus..! Sirami dengan minyak dan jus tomat..! perinta Tami mencambuki kakiku.

Sedangkan Lina mencambuki dadaku. Dian mencambuki punggungku. Panas dan pedih, semua bercampur jadi satu. Bersamaan mereka juga mencambuki zakar dan pelirku yang masih setengah tegang ereksinya. Batu bara yang tertimpa minyak dan jus tomat itu mengeluarkan asap panas yang segera membakar kulitku. Entah, di menit keberapa aku bertahan. Yang jelas tidak lama kemudian aku pingsan.

Saat terbangun, ternyata aku sudah terbaring di atas ranjang luas dan empuk bersprei putih kain satin. Tapi kondisiku tidak jauh beda dengan disiksa tadi. Kedua tanganku dirantai di kedua ujung ranjang bawah, sedangkan badanku melipat ke atas karena kedua kakiku ditarik dan rantainya diikatkan di kedua ujung ranjang atas kepalaku, sehingga dalam posisi seperti udang ini, aku dapat melihat anusku sendiri.

Sebuah bantal mengganjal punggungku. Lampu menyorotku. Tibatiba Lina sudah mengakangi wajahku. Dan dia telanjang bulat. Kulihat vaginanya yang mengarah ke wajahku itu bersih dari rambut kemaluan. Rupanya telah dipangkas bersih.

Jilati, nikmati lezatnya kelentitku dan vaginaku ini. Cepat..! teriak Lina menampar wajahku dua kali sambil kemudian membuka bibir vaginanya dan menjejalkannya ke mulutku. Terpaksa, aku mulai menjilati vagina dan seluruh bagian di dalamnya sambil menghisaphisapnya.
Lina mulai menggerinjalgerinjal geli dan nikmat sambil meremasremas sendiri duah dadanya dan putingputing susunya yang kecil itu. Kulihat selintas datang Dian dan Tami yang juga telanjang bulat. Sejenak mereka berdua saling berpelukan dan berciuman. Mereka ternyata lesbian..! Lina segera beranjak berdiri.

Lakukan dulu Lin, kami sedang mood nih..! ujar Tami mencimui vagina Dian yang berbaring di sebelahku sambil menggerinjalgerinjal geli.
Kedua tangan Dian meremasremas sendiri buah dadanya. Lina segera saja mengambil boneka zakar yang besar dan lentur. Segera saja Lina menuangi anusku dengan madu, serta merta gadis itu menjilati duburku. Aku jadi geli.

Kini jemari Lina mulai mengocokngocok zakarku, setelah sebelumnya mengikat pangkal buah pelirku secara kuat.

Ouh.. aduh.., aahhk.., teriakku mengerang sakit dan nikmat.
Lina dengan cepat segera menusukkan boneka zakar plastik itu ke dalam lobang anusku. Karuan saja aku menjerit sakit. Tapi Lina tidak perduli. Zakar plastik itu sudah masuk dalam dan dengan gila, Lina menikamnikamkan ke anusku. Aku menjeritjerit sejadinya. Sementara tangan satunya Lina tetap mengocokngocok zakarku sampai ereksi kembali dengan kerasnya.

Tibatiba Tami mengakangi wajahku dan mengencingi wajahku.
Diminum. Minum pipisku.. cepat..! perintah Tami menanparnampar pantatku.
Terpaksa, kutelan pipis Tami yang pesing itu. Rasanya aku mau muntah. Lebih baik menjilati vaginanya, ketimbang meminum pipisnya. Tami tertawa ngakak sambil mengambil alih mengocok zakarku dengan buas.

Gantian..!ujar Dian menggantikan posisi Tami.
Pipis lagi. Aku kini kenyang dengan pipis mereka. Tubuhku basah oleh pipis mereka. Lina masih menusuknusuk duburku dengan zakar plastiknya. Pelanpelan rantai dilepas, tapi Lina malah membenamkan zakar plastik itu dalamdalam di anusku. Kakiku dibuat mengangkang. Dengan buas, satu persatu memperkosaku.

Auhk.. aahk.. ouhkk.. yeaah.. ouh..! teriakteriak mulut mereka menggenjot di atas tubuhnya setelah memasukkan zakarku ke dalam vaginanya.

Ouh.. ouhk, tidak.. ahhk.. ahhk..! menjeritku kesakitan karena sperma yang mestinya muncrat tertahan oleh tali ikatan itu.

Cambuk kembali melecuti dadaku. Pokoknya tidak ada yang diam nganggur. Saat Tami menggagahiku, Lina mencambuk. Dian menetesi puting susuku dengan cairan lilin merah besar. Atau menyirami lilin panas itu ke anusku. Saking tidak kuatnya aku, kini aku jatuh pingsan lagi.

Entah berapa lama aku pingsan. Saat terbangun, banyak spermaku yang tercecer di perutku. Tidak ada rantai. Tidak ada lilin. Bahkan mereka juga tidak ada di sekitarku. Kemana mereka? Perlahan aku beranjak berdiri, tertatihtatih mencari pakaianku. Tubuhku penuh barut bekas cambuk dan lilin mengering. Luar biasa sakit dan pedihnya tersisa kurasakan.

Secarik kertas ditinggalkan mereka bertiga untukku. Kubaca dengan muak dan geram.

Trim atas waktumu. Tapi kami belum puas menikmatimu. Kami pasti datang lagi untuk kepuasan kami. Kami pergi karena ada mangsa baru yang lebih lemah tapi kuat seksnya. Kalau kamu tolak, kami edarkan videonya. Awas, kamu kini adalah anjing seks kami. Trim. Sampai jumpa.

Post by whitechocolate (2017-08-03 00:16)

Post your comment:

Name: Email: Site:

Morientes Bicara Masa Depan Ronaldo Bersama Real Madrid



Fernando Morientes percaya Cristiano Ronaldo tidak akan meninggalkan Real Madrid dalam waktu dekat. Legenda Los Galacticos itu menilai Ronaldo dan Madrid sama-sama saling membutuhkan.

Pada musim panas ini, kabar Ronaldo meninggalkan Madrid sempat mencuat. Pasalnya, bintang asal Portugal itu tersangkut masalah pajak di Spanyol.

MU dan PSG disebut-sebut sebagai klub yang sangat berminat mendapatkannya. Bahkan, kedua klub itu siap menggelontorkan dana besar agar transfer Ronaldo terwujud.

"Saya sudah biasa menghadapi situasi ini. Saat akhir musim banyak rumor soal pemain bintang yang pergi, dan Ronaldo salah satunya," kata Morientes seperti dilansir Soccerway.

"Namun, saya tenang karena Ronaldo tidak pernah bilang ingin tinggalkan Real Madrid. Toh saya yakin Ronaldo masih bahagia di sana," ujarnya menambahkan.

Ronaldo bergabung dengan Real Madrid sejak tahun 2009. Sejauh ini ia telah menyumbangkan 11 gelar.

Post by whitechocolate (2017-07-18 05:52)

Post your comment:

Name: Email: Site:

Ronaldo Dicap Tak Bermoral



Kebahagiaan Cristiano Ronaldo memiliki anak kembar ternyata disikapi berbeda oleh Gentil Martins. Dokter senior di Portugal itu mengklaim Ronaldo tidak punya moral.

Setelah Piala Konfederasi, Ronaldo mengungkapkan telah memiliki anak kembar dari ibu yang dirahasiakan. Itu adalah anak ketiganya dari ibu yang juga tidak mau dipublikasikan.

Padahal, Ronaldo saat ini punya kekasih bernama Georgina Rodriguez. Menariknya, Georgina saat ini dikabarkan telah berbadan dua selang beberapa bulan menjalin kasih dengan CR7.

"Saya pikir Ronaldo telah melakukan tindakan kriminal yang serius. Dia memang atlet hebat, tetapi tidak punya moral," kata Martins seperti dilansir Daily Star.

"Jujur saja dia tidak layak untuk menjadi teladan. Semua orang punya hak untuk menjadi ibu," ia menambahkan.

Selain itu, Martins juga mengecam sikap ibunda Ronaldo, Dolores Aveiro. "Kalau ada yang patut disalahkan, itu adalah ibunya. Dia tidak memberikan pendidikan yang benar."

Post by whitechocolate (2017-07-18 05:51)

Post your comment:

Name: Email: Site:

Zidane Jamin Navas Jadi Kiper Utama Real Madrid



 Pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane, menjamin posisi Keylor Navas sebagai kiper utama. Zidane tidak ingin kiper asal Kosta Rika itu meninggalkan Los Blancos musim panas ini. 

Belakangan, Real Madrid santer dikabarkan tertarik meminang kiper Manchester United, David De Gea. Selain itu, penjaga gawang Chelsea, Thibaut Courtois, juga masuk dalam bidikan klub ibu kota Spanyol tersebut.

Seperti dilansir dari Don Balon, Zidane berbicara kepada Navas bahwa tidak ada satu orang pun yang bisa mendepak dia dari Santiago Bernabeu. Pelatih asal Prancis ini mengagumi kerja keras dan kemampuan Navas dalam mengawal gawang Real Madrid. 

Bahkan jika kiper baru benar-benar datang ke Madrid pada musim panas ini, Navas tetap dapat kesempatan. Zidane ingin Navas tidak merasa tersingkir seandainya kiper anyar didatangkan Los Blancos.

Zidane telah menjelaskan soal negosiasi kontrak kiper berusia 30 tahun itu kepada Presiden Real Madrid, Florentino Perez. Navas masih akan berseragam El Real musim depan. 

Navas mengapresiasi dukungan pelatih yang akrab disapa Zizou itu. Mantan kiper Levante ini juga sebelumnya sempat dikaitkan dengan kepindahan ke Paris Saint-Germain musim panas ini.

Post by whitechocolate (2017-07-18 05:51)

Post your comment:

Name: Email: Site:

Bale Tak Pernah Berpikir Tinggalkan Real Madrid



Winger Real Madrid Gareth Bale mengaku tak pernah berpikir untuk meninggalkan Santiago Bernabeu. Ia juga siap merebut kembali posisinya di tim utama musim depan.

Bale sering cedera musim lalu. Ia hanya 19 kali memperkuat Real Madrid di La Liga. Total, pemain asal Wales itu membelaLos Blancos dalam 27 pertandingan di semua kompetisi dan mencetak sembilan gol.

Statistik ini jauh menurun dibanding musim-musim sebelumnya di mana Bale memperkuat Real Madrid di atas 30 laga per musim, bahkan sampai 48 pertandingan pada 2014–15.

Bale pun digosipkan akan meninggalkan Los Blancos pada bursa transfer ini. Namun, hal tersebut dibantah pemain 28 tahun tersebut.

Aku belum berpikir untuk meninggalkan Real Madrid," kata Bale kepada Marca.

Ketika Bale cedera, Isco yang menggantikan posisinya tampil gemilang. Pemain 25 tahun itu menjadi pelayan yang baik untuk duet Cristiano Ronaldo dan Karim Benzema. Bale pun sadar posisinya terancam musim depan.

"Aku tahu sulit untuk mendapatkan kembali posisi utama, tapi aku di Real Madrid untuk melakukan itu," Bale menambahkan. 

Bale sendiri telah membela Madrid sejak 2013. Ia telah bermain dalam 150 pertandingan di semua kompetisi dan mencetak 67 gol. Bale juga menyumbangkan tiga gelar Liga Champions dan satu trofi La Liga.

Post by whitechocolate (2017-07-18 05:50)

Post your comment:

Name: Email: Site:

Bahagia di Real Madrid, Ronaldo Diprediksi Bertahan



Mantan striker Real Madrid Fernando Morientes memprediksi Cristiano Ronaldo bakal bertahan di Santiago Bernabeu musim depan. Ia juga yakin, pemain asal Portugal itu bahagia di skuat Los Blancos.

Rumor kepergian Ronaldo dari Real Madrid berembus kencang dalam beberapa pekan terakhir. Ia dikabarkan siap untuk angkat kaki dari Santiago Bernabeu setelah terkena kasus penggelapan pajak senilai 14,7 juta euro.

Ronaldo sendiri hingga saat ini masih bungkam. Meski demikian, Morientes percaya mantan pemain Manchester United itu akan bertahan.

"Saya belum pernah mendengar Ronaldo mengatakan bahwa dia ingin pergi. Saya sudah tahu bagaimana ini berjalan. Pada akhir setiap musim, ada banyak rumor dan keraguan pada pemain besar. Ronaldo adalah salah satunya," kata Morientes seperti dilansir Soccerway.

"Saya tenang karena dia belum berbicara. Pada saat dia bicara, kita akan lihat. Tapi saya cukup yakin Ronaldo sangat bahagia di Real Madrid, dan Real Madrid bahagia dengan Ronaldo. Jadi akan rumit kalau dia pergi," Morientes menambahkan. 

Ronaldo musim lalu mengantar Real Madrid juara La Liga dan Liga Champions. Gol-golnya sangat membantu Los Blancos meraih dua trofi itu. Total, Ronaldo melesakkan 25 gol di La Liga dan 12 gol di Liga Champions.

Post by whitechocolate (2017-07-18 05:49)

Post your comment:

Name: Email: Site:

  << PREVIOUS PAGE Page 2 of 4 NEXT PAGE >>

| Explore users | New posts | Create your blog | Create your photo album |
| About Postbit | Our blog | Terms of use | Contact Postbit |


Copyright © 2018 - postbit.com